Islam dan Kripto. Halal atau Haram.




Islam dan Kripto. Halal atau Haram.

Islam dan Kripto. Halal atau Haram. Sifat spekulatif dari cryptocurrency telah memicu perdebatan di kalangan cendekiawan Muslim tentang kebolehannya.
Di Gold Souq Dubai yang berusia puluhan tahun, pelanggan dari seluruh dunia menawar gelang dan kalung. Di tempat lain di emirat, pusat utama perdagangan emas di kawasan itu, emas batangan memainkan peran baru dalam rekayasa keuangan.

Sebuah perusahaan start-up lokal yang didirikan tahun lalu, OneGram, mengeluarkan cryptocurrency yang didukung emas – bagian dari upaya untuk meyakinkan umat Islam bahwa berinvestasi dalam cryptocurrency sesuai dengan keyakinan mereka.
Lonjakan minat global terhadap bitcoin, ethereum, dan cryptocurrency lainnya meluas ke Teluk dan Asia Tenggara, pusat utama keuangan Islam.

Tetapi karena mereka adalah produk rekayasa keuangan dan objek spekulasi, cryptocurrency tidak nyaman dengan Islam. Prinsip-prinsip hukum Islam, selain melarang pembayaran bunga, menekankan aktivitas ekonomi riil berdasarkan aset fisik dan tidak menyukai spekulasi moneter murni.

Sifat spekulatif dari cryptocurrency telah memicu perdebatan di antara para cendekiawan Islam mengenai apakah cryptocurrency diperbolehkan secara agama. Perusahaan Cryptocurrency berusaha untuk mempengaruhi perdebatan dengan meluncurkan instrumen berdasarkan aset fisik dan disertifikasi sebagai valid oleh penasihat Islam.

Setiap unit cryptocurrency OneGram didukung oleh setidaknya satu gram emas fisik yang disimpan di brankas. Idenya adalah untuk membatasi spekulasi.
“Emas adalah salah satu bentuk uang pertama dalam masyarakat Islam, jadi ini tepat,” kata Ibrahim Mohammed, orang Inggris yang mendirikan perusahaan dengan investor lain tahun lalu.
“Kami mencoba membuktikan aturan dan regulasi dari syariah sepenuhnya kompatibel dengan teknologi blockchain digital.”
Puluhan juta dolar mata uang telah dikeluarkan sejauh ini.

Sekitar 60 persen dari jumlah koin yang direncanakan masih harus dijual; OneGram berharap untuk menerbitkan semuanya sebelum mendaftarkannya di bursa sekitar akhir Mei.
OneGram memperoleh keputusan bahwa cryptocurrency-nya sesuai dengan prinsip-prinsip Islam dari Al Maali Consulting yang berbasis di Dubai.

Ini adalah salah satu dari lusinan firma penasihat di seluruh dunia yang menawarkan pendapat mereka tentang apakah instrumen keuangan memenuhi standar hukum Islam.
Di Malaysia, HelloGold meluncurkan penawaran awal cryptocurrency yang didukung emas pada bulan Oktober, menerima persetujuan dari ulama Islam di Amanie Advisors yang berbasis di Kuala Lumpur.

Manuel Ho, kepala pemasaran HelloGold, mengatakan bahwa koinnya bersifat Islami karena transaksi terjadi dalam periode yang ditentukan, membuatnya tidak terlalu bergejolak dan mengatasi masalah ambiguitas harga.
Di antara eksperimen lainnya, Halal Chain yang berbasis di Uni Emirat Arab melakukan penawaran koin awal pada bulan Desember yang terkait dengan data barang-barang yang diizinkan secara Islam.

Hanya sekitar 20 hingga 30 persen perbankan di Teluk dan Asia Tenggara yang mengikuti prinsip-prinsip Islam; banyak Muslim menggunakan keuangan konvensional jika menawarkan pengembalian yang lebih tinggi atau kenyamanan lebih.
Tetapi masalah kebolehan agama berpengaruh dan dapat menentukan apakah dana dan lembaga Islam, yang secara formal berkomitmen pada prinsip-prinsip hukum Islam, berurusan dengan mata uang kripto.
“Salah satu kesulitan terbesar adalah ada begitu banyak yang harus dibicarakan, dan begitu sedikit kepastian tentang cara crypto akan dimainkan,” kata Ziyaad Mahomed dari HSBC Amanah di Malaysia. Dia memimpin Komite Syariah, yang mengawasi transaksi Islam.

“Otoritas syariah” nasional belum memutuskan apakah cryptocurrency diperbolehkan, dan sementara beberapa badan global merekomendasikan standar untuk keuangan Islam, tidak ada yang memiliki wewenang untuk memaksakannya. Banyak pemerintah tampak ambivalen, khawatir tentang potensi ketidakstabilan, tetapi tidak mau kehilangan kesempatan untuk mengambil manfaat dari teknologi baru.

Bank sentral Arab Saudi dan UEA memperingatkan warganya tentang risiko perdagangan bitcoin tetapi belum memberlakukan larangan langsung.
Itu membuat investor Islam memilih antara penilaian yang terkadang bertentangan oleh para sarjana di firma penasihat, perusahaan keuangan, dan lembaga akademis.
Salah satu keputusan paling awal datang pada tahun 2014, ketika akademisi yang berbasis di California Monzer Kahf, seorang penulis buku teks keuangan Islam terkemuka, menganggap bitcoin sebagai media pertukaran yang sah, meskipun rentan terhadap manipulasi.

Sejak itu, para ahli hukum Islam di Afrika Selatan telah memutuskan untuk mendukung cryptocurrency, dengan alasan bahwa mereka telah diterima secara sosial dan umum digunakan, kata Mahomed.
Namun, pada bulan Oktober, Darul Ihsan Center yang berbasis di Durban menahan diri untuk tidak mendukung mereka, dengan alasan kekhawatiran atas potensi skema piramida. Beberapa cendekiawan di Turki, India dan Inggris telah melabeli mereka tidak diizinkan; Mufti Agung Mesir menyatakan pada Januari bahwa mereka tidak boleh diperdagangkan.

Yang memperumit perdebatan adalah kenyataan bahwa ada ratusan koin atau token digital, masing-masing dengan fitur unik terkait dengan distribusi, penambangan, dan perdagangan, kata Farrukh Habib, peneliti di Akademi Penelitian Syariah Internasional untuk Keuangan Islam yang berbasis di Malaysia.
“Mereka juga sangat berbeda dalam hal komoditas, proyek atau bisnis yang mendasarinya, jadi tidak tepat untuk memiliki aturan syariah yang menyeluruh untuk semua,” kata Habib. Dia terlibat dalam proyek untuk mengkategorikan cryptocurrency berdasarkan kriteria kepatuhan syariah.

“Sebagian besar aturan syariah yang ada hanya berurusan dengan bitcoin atau mencakup semua jenis cryptocurrency, mengabaikan kekhasannya.”
Masalah lain adalah banyak sarjana hukum Islam kesulitan memahami kompleksitas mata uang digital, kata Harris Irfan, direktur pelaksana Cordoba Capital di London.

“Saya akan berhati-hati agar tidak menerima fatwa dari ulama komunitas tentang masalah fiqh al-mu’amalat, yurisprudensi transaksi, yang merupakan bidang syariah yang sangat kompleks.”
Irfan mengepalai Panel Fintech Islam Inggris, sebuah wadah pemikir yang menyusun pedoman untuk akreditasi produk fintech yang sesuai dengan syariah, termasuk cryptocurrency.

Mahomed mengatakan beberapa tingkat konsensus telah muncul secara global bahwa cryptocurrency adalah bentuk kekayaan, atau maal – satu langkah menuju penerimaan.

Tetapi para sarjana belum memutuskan secara meyakinkan apakah cryptocurrency sebenarnya adalah mata uang. Ini penting untuk pembayaran pajak Islam yang disebut zakat, dan untuk warisan.
“Secara keseluruhan, lebih banyak bukti diperlukan untuk mencapai konsensus, setidaknya sampai badan yang lebih tinggi menyatakan diri mereka tentang masalah ini, seperti Akademi Fiqh Islam,” kata Mahomed, merujuk pada lembaga berpengaruh yang berbasis di Jeddah.

Abdulqahir Qamar, direktur Departemen Fatwa di Akademi Fiqh, mengatakan kepada Reuters bahwa akademi tersebut belum mengeluarkan resolusi apa pun tentang cryptocurrency tetapi berencana untuk membahas masalah tersebut selama salah satu sesi resminya tahun ini.
Meskipun tidak ada kerangka waktu yang pasti, akademi juga akan berusaha untuk menyelenggarakan seminar dengan para sarjana tentang masalah tersebut, katanya.


Sumber : Al Jazeera English




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.