Perbedaan RAID 0, RAID 1, RAID 5, RAID 6, dan RAID 10




RAID
RAID

Perbedaan RAID 0, RAID 1, RAID 5, RAID 6, dan RAID 10

Perbedaan RAID 0, RAID 1, RAID 5, RAID 6, dan RAID 10. RAID merupakan singkatan dari Redundant Array of Inexpensive Disks. Tingkat RAID yang Anda gunakan dapat mempengaruhi kecepatan dan toleransi kesalahan. Penting juga apakah Anda memiliki hardware RAID atau software RAID. Hal ini dikarenakan software RAID mendukung tingkat yang lebih sedikit daripada RAID berbasis hardware.

Ada beberapa level RAID yang populer, termasuk RAID 0, RAID 1, RAID 5, RAID 6, dan RAID 10. Mari kita lihat lebih dalam masing-masing level RAID ini.

Baca Juga : Cara Konfigurasi SFP di Mikrotik

RAID 0

Dalam sistem RAID 0, data dipecah menjadi blok-blok yang ditulis di semua drive dalam baris. Dengan menggunakan beberapa disk (setidaknya 2 disk) pada saat yang sama, RAID 0 menawarkan kecepatan baca dan tulis yang cepat.

Kelemahan RAID 0 adalah TIDAK redundant, sehingga jika sebuah disk ini rusak maka akan menyebabkan kehilangan data secara keseluruhan. Dengan demikian, tidak disarankan untuk menggunakan RAID 0 kecuali data tersebut tidak bernilai bagi Anda.

RAID 1

RAID 1 adalah sebuah pengaturan yang melibatkan setidaknya dua drive yang berisi data yang sama persis atau mirroring. Jika sebuah drive rusak maka drive yang lain masih dapat berfungsi. RAID 1 sangat direkomendasikan bagi yang membutuhkan high realibility.

Keuntungan tambahan dari RAID 1 adalah kinerja baca yang tinggi, karena data dapat dibaca dari drive mana pun dalam sebuah array. Namun, karena data perlu ditulis ke semua drive dalam array, kecepatan tulis lebih lambat daripada larik RAID 0. Juga, hanya kapasitas satu drive yang dapat tersedia untuk Anda.

RAID 5

RAID 5 memerlukan penggunaan setidaknya 3 drive, memisahkan data di beberapa drive seperti RAID 0, tetapi juga memiliki parity yang didistribusikan di seluruh drive. Jika terjadi kegagalan drive tunggal, data disatukan menggunakan informasi parity yang disimpan di drive lain.

Kecepatan baca sangat cepat tetapi kecepatan tulis agak lebih lambat karena parity yang harus dihitung. Ini sangat ideal untuk server file dan aplikasi yang memiliki jumlah drive data terbatas.

RAID 5 kehilangan 33 persen ruang penyimpanan (menggunakan tiga drive) untuk parity tersebut, tetapi masih lebih hemat biaya daripada RAID 1.

Konfigurasi RAID 5 paling populer menggunakan empat drive, yang menurunkan ruang penyimpanan yang hilang hingga 25 persen . RAID 5 ini dapat bekerja dengan hingga 16 drive.

raid5

RAID 6

RAID 6 hampir sama seperti RAID 5, tetapi pada RAID 6 data parity ditulis ke dua drive. Hal ini berarti membutuhkan setidaknya 4 drive dan dapat menahan 2 drive mati secara bersamaan.

Kecepatan baca secepat RAID 5, tetapi kecepatan tulis lebih lambat dari RAID 5 karena data parity tambahan yang harus dihitung.

Baca Juga : Sekilas Tentang DNS Over HTTPS (DoH)

RAID 6 adalah pilihan yang sangat baik untuk server web standar, di mana sebagian besar transaksi dibaca. Tetapi tidak disarankan untuk lingkungan penulisan yang berat, seperti server database.

raid6

RAID 10

RAID 10 terdiri dari minimal empat drive dan menggabungkan keunggulan RAID 0 dan RAID 1 dalam satu sistem tunggal. Hal ini memberikan keamanan dengan mirroring semua data pada drive sekunder saat menggunakan striping di setiap set drive untuk mempercepat transfer data.

Ini berarti bahwa RAID 10 dapat memberikan kecepatan RAID 0 dengan redundansi RAID 1. Anda mungkin dapat kehilangan satu drive, dan bahkan mungkin drive kedua tanpa kehilangan data apa pun.

Sama seperti RAID 1, hanya setengah dari total kapasitas drive yang tersedia yang dapat digunakan dalam pengaturan RAID 10. Akan tetapi Anda akan melihat peningkatan kinerja baca dan tulis dan juga memiliki waktu pembuatan ulang RAID 1 yang cepat.

Tetapi dibandingkan dengan array RAID 5 atau RAID 6 yang besar, ini adalah cara yang mahal untuk memiliki sebuah redundansi.




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.