Virus Corona Berasal Darimana dan Kajian Ilmiahnya

Virus Corona Berasal Darimana ?

Virus Corona Berasal Darimana ? Novel coronavirus SARS-CoV-2 pertama kali muncul di kota Wuhan, Tiongkok, tahun lalu dan sejak itu menyebabkan pandemi global COVID-19 skala besar dan menyebar ke lebih dari 70 negara lain. COVID-19 merupakan produk evolusi alami, menurut temuan yang dipublikasikan di jurnal Nature Medicine.

Virus Corona Berasal Darimana
Coronavirus
Apakah Virus Corona Produk Rekayasa ?

Analisis urutan genom dari data publik SARS-CoV-2 dan terkait virus tersebut tidak dinemukan bukti bahwa virus diciptakan dari laboratorium atau diproses secara sengaja oleh manusia.

Dilansir dari Science Daily, “Dengan membandingkan data urutan genom yang tersedia untuk strain coronavirus yang diketahui, kita dapat dengan tegas menentukan bahwa SARS-CoV-2 berasal dari proses alami,” kata Kristian Andersen, PhD, seorang profesor imunologi dan mikrobiologi di Scripps Research dan penulis terkait pada paper tersebut.

Selain Andersen, penulis paper tersebut, “Asal proksimal SARS-CoV-2,” termasuk Robert F. Garry, Universitas Tulane; Edward Holmes, University of Sydney; Andrew Rambaut, Universitas Edinburgh; W. Ian Lipkin, Universitas Columbia.

Apakah yang dimaksud dengan Coronavirus ?

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang dapat menyebabkan keparahan penyakit tinggi. penyakit serius pertama yang diketahui disebabkan oleh coronavirus muncul dengan epidemi sindrom pernafasan akut parah (SARS) pada tahun 2003 di Cina.

Wabah penyakit yang serius kedua dimulai pada tahun 2012 di Arab Saudi dengan Middle East Respiratory Syndrome (mers).

Pada tanggal 31 Desember tahun lalu, otoritas China memberitahu Organisasi Kesehatan Dunia pada pecahnya virus coronavirus baru menyebabkan penyakit serius, yang kemudian diberi nama SARS-CoV-2. Pada tanggal 20 Februari 2020, hampir 167 500 kasus COVID-19 telah didokumentasikan, meskipun mereka tidak dapat mendiagnosa banyak kasus lebih ringan. Virus ini telah menyebabkan lebih dar1 6000 jiwa meninggal dunia.

Baca Juga: Cegah Corona Dengan Jus Jambu Biji

Tak lama setelah epidemi mulai, ilmuwan Cina meneliti SARS-CoV-2 genom dan membuat data tersedia untuk peneliti di seluruh dunia. dihasilkan urutan data yang genom telah menunjukkan bahwa pemerintah China agar cepat mendeteksi epidemi dan jumlah kasus meningkat COVID-19 karena penularan dari manusia ke manusia setelah pengenalan pada populasi manusia. Andersen dan rekan-rekannya di beberapa lembaga penelitian lain menggunakan aliran data untuk mengeksplorasi asal-usul dan evolusi SARS-CoV-2, dengan fokus pada beberapa karakteristik khas virus.

Mereka (beberapa ilmuwan) menganalisis template genetik untuk puncak protein, diinduksi di luar virus yang digunakan untuk memilih dan menembus dinding luar sel-sel manusia dan hewan.

Lebih khusus, fokus pada dua fitur penting dari protein lonjakan: mengikat domain reseptor (RBD), pengait memegang sel inang, dan tempat pembelahan, molekul pembuka yang memungkinkan virus untuk memasukkan sel host dan membuka celahnya.

Kemungkinan Asal Virus Corona

Berdasarkan analisis urutan genom mereka, Andersen dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa kemungkinan asal dari SARS-CoV-2 menganalisa salah satu dari dua skenario yang mungkin.


Dalam satu skenario, virus ini berkembang di negara kedalam patogen melalui seleksi alam dalam host non-manusia dan kemudian naik ke manusia. Yang ini bagaimana wabah muncul coronavirus sebelumnya, manusia terpapar virus setelah kontak langsung dengan musang (SARS) dan unta (mer). Para peneliti mengusulkan bahwa kelelawar paling mungkin wadah untuk SARS-CoV-2, karena sangat mirip dengan coronavirus kelelawar. Tidak ada kasus penularan langsung dari kelelawar ke manusia yang berhasil di dokumentasikan

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.