Perbedaan Bitcoin dan Ethereum




Bitcoin Ethereum
Bitcoin Ethereum

Perbedaan Bitcoin dan Ethereum

Perbedaan Bitcoin dan Ethereum. Dalam jangka waktu yang cukup lama, Bitcoin merupakan raja dunia cryptocurrency yang tak terbantahkan. Laporan keberhasilan dan kegagalan Bitcoin sering kali terkait dengan bagaimana dunia memandang blockchain secara keseluruhan.

Namun, seperti layaknya semua kerajaan atau raja, selalu ada saja seseorang yang menantang tahta. Dalam beberapa tahun terakhir, teknologi yang lebih baru dan lebih cepat telah memperluas gagasan tentang blockchain dan untuk apa blockchain tersebut dapat digunakan.

Baca Juga : Harga Bitcoin dan Ethereum Mulai Merangkak Naik

Dalam artikel kali ini, kita akan berbicara tentang tempat Bitcoin di dunia crypto saat ini dan peran Ethereum yang bisa saja menjadi sekutu atau bahkan lawan utama dari Bitcoin.

Bitcoin dan Ethereum – Kisah Dua Teknologi

Ketika berbicara tentang perbedaan antara Bitcoin dan Ethereum, penting untuk dipahami bahwa keduanya serupa tetapi tidak sepenuhnya sama. Bitcoin dan Ethereum keduanya digunakan sebagai pembayaran peer-to-peer yang cepat dan aman, metode mengamankan dan menyimpan nilai, diversifikasi dana, dan membayar para pengecer dengan imbalan produk ataupun layanan.

Namun demikian, Bitcoin dan Ethereum dirancang untuk melayani tujuan yang sama sekali berbeda. Pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto, awalnya bermaksud untuk menjadikan Bitcoin sebagai bentuk mata uang, untuk membayar barang dan jasa, untuk melakukan transaksi tanpa perantara, untuk mengurangi biaya dan waktu transaksi. Di sisi lain, Ether, cryptocurrency asli Ethereum, mendukung banyak aplikasi blockchain lainnya.

Itulah cara kerja antara Bitcoin dan Ethereum, untuk apa mereka dibuat, dan bagaimana mereka benar-benar digunakan hingga saat ini.

Bitcoin Sebagai Mata Uang

Pada tahun 2008, sosok misterius bernama Satoshi Nakamoto menerbitkan buku putih Bitcoin: Sistem Uang Elektronik Peer-to-Peer. Hingga tulisan ini dibuat, identitas asli Satoshi Nakamoto masih belum diketahui. Bahkan, masih belum jelas apakah ini alias dari nama seseorang atau sebuah alias untuk kelompok yang lebih besar dan terorganisir.

Dirilis sebagai open source software, Bitcoin adalah cryptocurrency asli yang dibuat melalui proses penambangan. Penambangan Bitcoin adalah proses dimana sebuah komputer memecahkan teka-teki matematika yang kompleks untuk mencetak Bitcoin baru.

  1. Uang Digital

Awalnya Bitcoin seperti uang digital, anonim, aman, dan cepat. Karena hal-hal tersebut, Bitcoin memiliki sejarah yang panjang dan rumit, terutama di dalam dark web. Sebelum menjadi populer dan mainstream seperti sekarang ini, Bitcoin adalah metode pembayaran pilihan untuk para aktivis internet uderground.

Selaras dengan pencipta Bitcoin yang juga anonim dan kurangnya adopsi secara umum, Bitcoin berjuang dengan legitimasinya di tahun-tahun awal terciptanya. Namun demikian, terlepas dari keraguan pada masa-masa awalnya, Bitcoin kini mampu mengubah citranya seiring waktu yang berjalan.

  1. Semakin Luasnya Adopsi Bitcoin

Akhirnya, Bitcoin dapat diterima secara luas oleh orang-orang dan institusi di seluruh dunia. Dari perusahaan teknologi, rumah lelang, rantai makanan cepat saji, dan bisnis lokal, Bitcoin adalah cryptocurrency paling dikenal yang tersedia saat ini.

Baca Juga : Cardano (ADA) Kembangkan Proyek Penelitian

Pada tahun 2021, Nasdaq melaporkan bahwa lebih dari 46 juta orang Amerika memiliki Bitcoin. Saat ini, lebih dari 15.000 pengecer yang menerima Bitcoin sebagai metode pembayaran. Aman untuk mengatakan bahwa jumlah pengguna dan pengecer Bitcoin tumbuh secara eksponensial setiap tahun.

  1. Emas Digital

Secara desain, hanya ada sejumlah Bitcoin yang akan dicetak. IHal ini bertujuan untuk mempertahankan sifat anti-inflasi yang merupakan salah satu kriteria daripada mata uang fiat atau mata uang konvensional. Hanya 21 juta Bitcoin yang akan pernah ada, meskipun jutaan dianggap hilang.

Namun demikian terbatasnya pasokan Bitcoin membawa konsekuensi yang tidak terduga. Niat awalnya Bitcoin dirancang terutama sebagai mata uang, kini banyak pengguna yang menggunakan BTC (simbol dari Bitcoin) sebagai sebuah aset. Diciptakan sebagai emas digital, Bitcoin berkembang menjadi kendaraan investasi lebih dari untuk penggunaan sehari-hari layaknya mata uang.

Ethereum Sebagai Sebuah Jaringan

Diluncurkan pada tahun 2015, Ethereum adalah sebuah open source computer platform yang dikelola komunitas. Saat ini, Ethereum adalah platform perangkat lunak terdesentralisasi terbesar dan paling mapan.

Menggunakan smart contract, Ethereum menjanjikan tanpa downtime, kontrol penipuan, atau campur tangan pihak ketiga, yang pada dasarnya mengembalikan kekuasaan ke tangan penggunanya.

Mesin Virtual Ethereum (EVM) membantu memastikan bahwa transaksi atau smart contract ini mengikuti aturan jaringan. Agar tindakan ini berfungsi, pengguna perlu menggunakan Eter, sebuah token jaringan. Kemudian, blockchain Ethereum menyimpan seluruh riwayat semua transaksi dan kontrak pintar di jaringan.

  1. Dapps

Dapps, atau aplikasi terdesentraslisasi, adalah aplikasi yang berjalan di blockchain Ethereum. Dapp, pada umumnya, sama dengan kebanyakan aplikasi lain yang Anda gunakan. Namun, interaksi dan transaksi Anda dicatat di blockchain Ethereum.

Saat Dapp berjalan di blockchain Ethereum, ia menggunakan model terdesentralisasi dan terdistribusi yang sama, yang berarti bahwa Dapps hampir tidak mungkin untuk dibatasi atau disensor. Banyak Dapps bersifat finansial, namun demikian Dapps juga ada yang bersifat game, pasar, toko, dan banyak lagi.

  1. DeFi

DeFi (Decentralized Finance), atau sistem keuangan yang terdesentralisasi merupakan sistem keuangan yang tidak membeda-bedakan atau memiliki waktu henti sistem. Hal tersebut menjadi keunggulan dan kegunaannya menjadi lebih praktis dan populer untuk jaringan Ethereum.

Menggunakan DeFi, Ethereum dapat memungkinkan Anda mengirim, menerima, meminjam, dan mendapatkan bunga dari mana saja di dunia.

Untuk melewati sistem perbankan tradisional, pengguna hanya memerlukan dompet Ethereum dan internet. Ini tidak hanya membantu orang-orang yang tinggal di daerah tanpa akses ke layanan keuangan, tetapi juga membantu mengurangi biaya besar yang terkait dengan transaksi.

Baca Juga : Cara Membeli Bitcoin Dengan Rupiah

  1. NFT

Non-Fungible Token (NFT) adalah sebuah token yang diperuntukkan bagi para pekerja seni. NFT merupakan sebuah revolusi kepemilikian internet dimana para pekerja seni dapat menciptakan karya seni mereka dan dibuat dalam bentuk token sehingga ketika token tersebut diperjualbelikan kembali mereka masih dapat mendapatkan royalti dari karya seni mereka.

Untuk alasan ini, pencipta dapat menemukan perlindungan dari penipuan, kompensasi yang layak, dan bahkan menggunakan token mereka sebagai jaminan untuk layanan keuangan. Selain itu, NFT membantu melindungi pengguna dari orang lain yang mengambil keuntungan dari pekerjaan mereka tanpa persetujuan mereka.

Investasi Cryptocurrency

Kurang lebih satu dekade berlalu sejak cryptocurrency pertama diluncurkan, pintu terus terbuka untuk teknologi ini. Sementara Bitcoin dan Ethereum bersaing dalam beberapa hal, mereka juga saling melengkapi dalam hal lain.

Namun, ketika berbicara tentang teknologi, hanya waktu yang akan menentukan siapa yang tetap di atas. Selain Bitcoin dan Ethereum, ada banyak cryptocurrency baru yang mengklaim lebih baik dari keduanya. Dalam banyak hal, berinvestasi dalam cryptocurrency seperti memberikan suara Anda pada jenis dunia yang Anda inginkan di masa depan.

Saat Anda membeli BTC atau ETH, Anda pada dasarnya mengatakan bahwa Anda percaya pada masalah yang ingin dipecahkannya. Dengan pengembang yang masih mencari tahu tentang apa yang dapat dilakukan blockchain, tidak mudah untuk mengetahui mana yang pada akhirnya akan muncul sebagai pemenang dan untuk penggunaan tertentu.

Karena itulah ada alasan mengapa keduanya memimpin sebuah kelompok tertentu. Syukurlah, tidak ada yang menghentikan Anda untuk bersumpah setia kepada mereka berdua.




Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.